Selasa, 23 Disember 2008

KEMBARA KE TANAH MINANG DAN RAO DI SUMATERA BARAT

KEMBARA KE TANAH MINANG DAN RAO DI SUMATERA BARAT

OLEH DR.TALIB SAMAT, PhD
(talib590@hotmail.com)


Sumatera Barat selalunya saya lihat di peta Asia Tenggara atau mendengar cerita tentang kisah gerak gempa bumi yang selalu berlaku di sana.Bagaimanapun pada 22 November hingga 27 November 2008 lalu, saya mewakili Persatuan Karyawan Perak menyertai rombongan 45 orang ahli Persatuan Jaringan Rao Malaysia(JARO) berlepas ke Lapangan Terbang Minangkabau, Padang,Sumatera Barat pada jam 7.50 pagi menggunakan pesawat Airasia AK 942.Rombongan kami tiba di sana sekitar jam 8.00 pagi waktu lndonesia yang biasanya lewat sejam dari Malaysia.

Sebelum berlepas ke Sumatera Barat ,saya menanti bas rombongan anggota JARO dari Ipoh,Perak yang berhenti di stesen minyak Petronas Tanjong Malim,Perak sekitar jam 2.30 pagi.Bas rombongan tiba dan saya naik bas yang diketuai oleh Encik Tahirrudin Ahmad(Setiausaha JARO).Dalam perjalanan ke LCCT Sepang,bas rombongan singgah di hentian Sungai Buluh,Selangor untuk minum pagi.Setibanya di LCCT Sepang sekitar jam 4pagi,saya dan anggota rombongan JARO terus check-in untuk membereskan penerbangan ke Padang, Sumatera Barat.

Saya dan beberapa rombongan JARO solat fardu subuh berjemaah di surau LCCT dengan selesa.Sementara menanti di terminal LCCT yang sudah mulai sesak pada pagi 22 November 2008 itu,saya berkenalan dan berbual dengan anggota rombongan JARO yang sebahagiannya kurang dikenali dan perjalanan panjang ke Tanah Rao memesrakan saya dengan mereka.Majoriti anggota rombongan itu adalah berketurunan Rao(Rawa) dan saya kebetulan bukan berketurunan Rao cuma mengikut mereka untuk mengkaji masyarakat Rao di Sumatera Barat dan Malaysia.

Tanah Rao

Seramai 45 orang anggota JARO itu sebenarnya di samping melawat Tanah Rao di Sumatera Barat adalah untuk mencari saudara-mara mereka yang terpisah sejak penghijrahan ke Tanah Melayu beberapa ratus tahun dahulu khususnya sejak Perang Paderi (1821-1837) ketika memuncaknya perjuangan menentang penjajah Belanda. Penghijrahan orang-orang Rao di Tanah Melayu khususnya di Selama, Gopeng, Tanjung Malim (Perak), Kalumpang, Hulu Bernam (Selangor), Raub (Pahang), Pendang (Kedah), Kota Tinggi (Johor), Kelantan, Pulau Pinang dan sebagainya telah melahirkan tokoh-tokoh masyarakat Rao yang berjaya dan berjasa dalam membangunkan sektor ekonomi, sosial, politik di Malaysia seperti Tan Sri Rafidah Aziz, Tan Sri Muhammad bin Md.Taib, Tun Hasmah Mohd.Ali, Ismail Mohd.Ali (bekas Gabenor Bank Negara Malaysia),Tan Sri Ahmad Sarji ,Tun Haniff Omar dan ramai lagi jika mahu disebut satu persatu.

Rombongan 45 orang anggota JARO Malaysia selamat mendarat di lapangan terbang Minangkabau, Padang, Sumatera Barat, pada jam 8.00 pagi waktu Padang(Indonesia) atau jam 9.00 pagi waktu Malaysia Barat.Anggota rombongan disambut dengan persembahan kebudayaan oleh masyarakat Sumatera Barat di lapangan terbang Padang dengan meriah dan menarik.

Rombongan 45 orang anggota JARO Malaysia kemudiannya menaiki bas rombongan urusetia di Bandara.Bas rombongan bergerak terus menuju ke Bukit Tinggi yang merupakan kawasan berhawa sejuk di Sumatera Barat.Dalam perjalanan bas singgah di Air Terjun Anai di Lembah Anai sambil melihat hutan simpan dan keindahan alam di sekitarnya.

Ramai peserta rombongan mengambil gambar di Air Terjun Anai.Bas rombongan terus bergerak menuju ke Padang Panjang dan singgah di Restoran Pak Datuk untuk makan tengah hari dengan masakan padang.Bas rombongan kemudian bergerak lagi sambil pemandu pelancong,Zenal Abidin bercerita tentang pelbagai tempat di sekitar perjalanan dengan kisah-kisah cerita rakyat termasuk asal-usul nama Minangkabau yang berasal dari kisah kemenangan seekor kerbau.

Bas rombongan kemudiannya bergerak menuju ke Pandai Sikek yang merupakan pusat kerajinan songket dan ukiran kayu yang juga tempat membeli-belah.Di sekitar kawasan Pandai Sikek juga kelihatan sawah padi dan beberapa kawasan gunung berapi yang sedang tidur.Entah bila akan meletup lagi.Bas rombongan bergerak lagi dan singgah di Sungai Buluh yang juga menjual pakaian dengan harga berpatutan.

Bas rombongan bergerak terus ke Bukit Tinggi dengan suasana sejuknya yang sudah mulai terasa.Bas mengitari bandar Bukit Tinggi sambil melihat suasana hidup penghuninya.Bas kemudiannya bergerak terus ke Hotel Pusako di Bukit Tinggi untuk menurunkan para peserta rombongan untuk menginap dan beristirehat.Suasana sejuk di hotel itu sudah cukup terasa dan tidak perlu menggunakan aircond memang sudah cukup dingin dan sejuk.

Pada sebelah malam diadakan acara perasmian kunjungan ahli-ahli JARO(Persatuan Jalinan Rao Malaysia) oleh tokoh-tokoh Rao Indonesia dan Malaysia.Pada malam itu juga diadakan acara persembahan nyanyian oleh peserta-peserta rombongan dan penyanyi tetap Hotel Pusako.Lagu “Ayam Den Lapeh” menjadi lagu popular malam itu.Saya turut menyumbangkan lagu “Berkorban Apa Saja” untuk memeriahkan acara.Selepas acara itu diadakan mesyuarat persiapan kunjungan ke Tanah Rao di antara anggota panitia JARO Malaysia dan Indonesia.Keletihan begitu terasa pada hari ini dan di Hotel Pusako ini saya menginap bersama Hj.Samran Abd.Manap dari Ipoh,Perak.Beliau menginap sebilik dengan saya dan sewaktu menginap di Hotel Rocky Plaza pada malam terakhir di Padang.


Buya Hamka

Pada hari keesokannya,23 November 2008,peserta rombongan dibawa melawat Desa Maninjau,tempat kelahiran Buya Hamka dengan melalui lebih 44 kelok dan melihat pemandangan terindah di situ dengan kawasan sawah padi,tasik,gunung-ganang dan perkampungan yang mengasyikkan.Keindahan Desa Maninjau ini dicantikkan dengan suasana tasik yang membiru dan pesawah yang sedang menanam padi menggunakan tangan dan tenaga kerbau.Keindahan Desa Maninjau memang menakjubkan dan mungkin inilah di antara penyebab Buya Hamka begitu kreatif dan produktif menghasilkan karya.

Saya dan peserta rombongan berpeluang memasuki Muzium Kelahiran Hamka dan mendengar pencerita tentang kehidupan Buya Hamka daripada salah seorang warisnya yang ditugaskan menjaga muzium itu.Saya kemudiannya berkunjung ke sebuah kedai yang menjual buku-buku karangan Hamka dan membeli dua buah buku karangan Hamka iaitu Hamka Berkisah Tentang Nabi dan Rasul(Jilid 2,1976) dan Dari Hati Ke Hati Tentang Agama,Sosial-Budaya,Politik(2002).

Bas rombongan kemudiannya bergerak semula menuju ke Bukit Tinggi dengan melalui jalan-jalan yang dilalui tadi sambil melihat pemandangan indah yang menakjubkan tadi yang jarang-jarang dilihat di tempat lain.Pokok-pokok kayu manis yang ditanam atau tumbuh sendiri banyak kelihatan di sekitar perjalanan itu..Suatu pandangan yang sukar dilupakan ialah sawah padi dan kolam takungan air untuk mengairi sawah sama ada di bawah atau di atas bukit.Saya cukup suka melihat pemandangan ini sambil melihat gunung berapi yang tidak aktif wujud di beberapa tempat.Saya cuba membaca beberapa bahagian buku karangan Hamka yang dibeli tadi tetapi hanya sempat bertahan beberapa ketika sahaja kerana mata mulai mengantuk kerana letih dan mengantuk.
Bas rombongan sekali lagi mengitari bandar sejuk Bukit Tinggi sambil bergerak menuju ke sebuah restoran untuk makan tengah hari dengan nasi padang yang menyelerakan kerana perut begitu berkeroncong.

Sesudah makan tengah hari bas rombongan bergerak menuju ke kawasan “Lubang Jepun” dan Ngarai Sianok yang merupakan Grand Canyon Sumatera Barat.

Lubang Jepun


Bas rombongan singgah di kawasan “Lubang Jepun” dan peserta rombongan turun meredah ke dalam terowong sambil mendengar pencerita mengisahkan kekejaman tentera Jepun sewaktu menawan Sumatera Barat dan menjadikan Bukit Tinggi sebagai tempat penyeksaan tentera Jepun yang terbesar di Asia Tenggara.Bukit Tinggi dipilih bukan sahaja kerana hawanya yang sejuk tetapi lokasinya terletak betul-betul di tengah bumi Sumatera.

Ada seorang tukang cerita menceritakan kehebatan “Lubang Jepun” yang dibina oleh tawanan tentera Jepun yang datang dari seluruh lndonesia.Ramai tawanan Jepun dibunuh di sini dan terowong ini secara tidak langsung bercerita tentang kekejaman tentera Jepun yang dialami oleh seluruh penduduk Asia Tenggara sewaktu memuncaknya Perang Dunia Kedua.

Sesudah selesai melawat terowong ini saya berasa mahu terkucil yang amat sangat dan sempat mencari tandas yang dibina di atas terowong itu.Rasa lega yang amat sangat selepas dapat terkucil itu apalagi sesudah menuruni lebih 132 anak tangga turun dan naik.Mungkin suatu latihan senaman kaki yang amat baik hingga terasa percikan peluh yang menitis.Segelintir peserta rombongan yang sudah pencen tak larat untuk turun naik tangga di Lubang Jepun,Bukit Tinggi ini dan berada di atas dataran sambil melihat panorama keindahan alam sekitar dan hawa sejuk bandar ini.

Bas rombongan kemudiannya bergerak menuju ke tengah bandar Bukit Tinggi melihat Jam Gadang,rumah bekas Naib Presiden Indonesia pertama iaitu Bung Hatta.Para peserta dibebaskan bergerak ke sekitar bandar Bukit Tinggi dan melihat penggunaan kereta kuda untuk dinaiki dengan harga RM10.Saya dan Mat Odit (Mahamad bin Zainal Abidin)mencari kedai minum untuk menghilangkan haus.Saya dan Mat Odit kemudian bergerak menyusur jalan untuk mencari Masjid Raya Bukit Tinggi untuk solat jamak qasar solat zuhur dan asar.Saya melihat suasana di masjid itu dan tempat mengambil wuduknya dan tempat buang air kecil yang sedikit berbeza dengan masjid di Malaysia.Ada suatu tempat saya menempuh semacam kolam air yang begitu sejuk airnya.

Sewaktu menunggu bas rombongan tiba,saya dan Mat Odit makan kacang rebus sambil berbual-bual.Tiba-tiba saya didatangi seorang kanak-kanak kecil yang menawarkan khidmat membersihkan kasut sekiranya mahu.Saya dan Mat Odit kebetulan ketika itu kesuntukan masa dan tiada kasut untuk dibersihkan.Kami memutuskan untuk mensedekahkan beberapa ringgit duit kecil yang ada kepada kanak-kanak itu sebagai tanda tidak menghampakannya.

Bas rombongan tiba dan para peserta naik bas kembali ke Hotel Pusako untuk beristirehat,mandi atau solat sebelum keluar semula menaiki bas untuk makan malam di sebuah restoran.Kami kemudiannya dibawa melihat tarian kebudayaan Minang di sebuah panggung teater di Bukit Tinggi.Sewaktu peserta rombongan melihat teater “Saayun Salangkah”itu saya menggunakan masa menulis catatan beberapa peristiwa yang saya alami beberapa hari lalu di Pulau Pinang agar tidak luput daripada ingatan.


Saayun Salangkah


Pada malam itu Sanggar Seni “Saayun Salangkah’ mempersembahkan beberapa tarian tradisional Minangkabau iaitu Manggua Tabuah, Tari Pasambahan,Saluang Jo Dendang, Talempong Pacik,Tari Bersuka Ria, Talempong Limo,Tari Indang,Silek,Tari Piring Golek dan Tari Sapu Tangan.Ada salah satunya tarian memijak kaca agak menarik hati saya kerana tidak melukakan kaki penarinya.Mungkin mereka ada jampi manteranya yang tersendiri untuk mengelakkan kaki luka agaknya.

Peserta rombongan kemudian balik semula ke Hotel Pusako di Bukit Tinggi untuk tidur dan beristirehat.Suasana di luar dan dalam bilik hotel itu memang sudah sejuk dan tidak perlukan aircond lagi.Seingat saya hotel itu memang tidak menyediakan alat aircond kerana suhunya memang sejuk seperti Genting Highland atau Cameron Highland jika di Malaysia.
Keesokan harinya, 24 November 2008,sesudah sarapan pagi terakhir di Hotel Pusako seawal tujuh pagi,para peserta rombongan sudah bersiap-siap untuk menaiki bas rombongan menuju ke Tanah Rao di Kabupaten Pasaman yang menjadi tanah asal-usul orang-orang Rao (Rawa) di Malaysia.

Bas rombongan Uda C.S Holidays Tour & Travel berlepas meninggalkan Hotel Pusako dan bandar Bukit Tinggi sambil drebar bas memainkan lagu “Sekondak Hati” ciptaan Dr.Dzulkhaini Hj.Husain(seorang doktor gigi di Ampang Park,Kuala Lumpur) yang mengisahkan suka duka orang-orang Rao yang datang ke Malaysia.Ada di antara mereka berjaya dalam lapangan hidup dan ada yang kecundang dalam hidup dan menjadi orang biasa-biasa sahaja.

Di antara seni kata lagu “Sekondak Hati” ciptaan Dr.Dzulkhaini Hj.Husain itu ialah:
(masa:di Rao Lama-antara 1800-1900)

Sekondak hati melintas
tiba dari seberang.
Membawa hati dengan tangisan
berbalut luka.
Sekondak hati jiwanya gigih,
lalu merantau.
Meninggal kampung,
sanak saudara,
jauh di mata.

(1800-1900)
(yang berhijrah dan seterusnya yang pergi Selama,Raub,Kelantan,
Gopeng,Taiping,Selangor dan lain-lainnya)

Sekondak hati membuka
tanah karangen baru

Merodah donai,
menyuluh arah,
jalen berliku.

(1957)
(generasi ketiga)

Merantau lagi
mencubo nasib
di tempek lain.

Dongen harapen
anak cucunya
hidup bahgio.

(Hari ini rombongan 45 orang 22-11-08)

Kami yang ado tak
melupokan pengorbananmu

Sekondak hati jasamu
tetap aken dikonang.

(generasi baru)

Duhai anakku ingatlah
dikau asal usulmu.

Mengalir darah di tubuh iko
-Sekondak Hati-


Sewaktu bas rombongan bergerak ke Tanah Rao,saya melihat pemandangan Bukit Barisan yang memanjang di kanan jalan sambil mendengar tukang cerita bercerita tentang keunikan sesuatu tempat itu.Pencerita itu,Mawardi bercerita sepanjang jalan di dalam bas itu sambil lagu “Sekondak Hati” berkumandang ke udara mendayu-dayu bunyi iramanya diulang berulangkali hingga meresap di jiwa pendengarnya.

Imam Bonjol


Bas rombongan terus bergerak ke Kabupaten Pasaman dan singgah di Muzium Imam Bonjol yang kebetulan terletak di garis lintang khatulistiwa 0 darjah(Equator).Garisan khatulistiwa betul-betul melintasi kawasan ini dan berdirinya muzium ini merupakan pengiktirafan terhadap perjuangan Imam Bonjol dan memimpin Perang Padri(1821-1837) memerangi penjajah Belanda yang cuba bertapak di daerah ini.

Saya dan para peserta rombongan memasuki Muzium Imam Bonjol dan melihat bahan dan artifak bersejarah tentang perjuangan hebat Imam Bonjol sambil bergambar kenangan di situ yang diambil oleh HaenTaib Ridun.Saya biasa mendengar nama ini dalam buku sejarah perjuangan kemerdekaan lndonesia kali ini dapat melihat sendiri tapak perjuangan lmam Bonjol yang memang terkenal itu.Saya membeli tiga buah buku yang terjual di kaunter muzium ini iaitu Latar Sejarah Indo Jolito Bundo Kanduang di Minangkabau di Minangkabau,Menelusuri Risalah Keturunan Imam Bonjol Berbako ke Pagaruyung Berkubur di Sanrobone dan Pembangunan Kembali Istano Basa Pagaruyung.(2007).

Kenangan singgah di muzium ini saya mesrakan lagi dengan pembelian baju t-shirt yang bergambarkan Imam Bonjol dan Equator sebagai ingatan abadi dan mendalam terhadap perjuangan Imam Bonjol memerangi penjajah Belanda.Menurut catatan sejarah sesudah penaklukan Belanda di kawasan Pasaman ini pada awal abad ke-19,ramai orang-orang Rao atau Rawa berhijrah ke pelbagai negeri di Tanah Melayu kerana kecewa,mencari penghidupan dan peluang baru membangunkan kehidupan di negeri orang.

Sewaktu tiba di suatu tempat bas rombongan tidak dapat bergerak kerana ada kemalangan lori melintang di jalan dan terpaksa berundur dan berhenti rehat di suatu Rumah Makan Roda Baru,Bonjol,Pasaman selama beberapa jam sementara menunggu lori itu dialihkan ke tepi.Para peserta rombongan seingat saya makan minum di situ sehingga masuk waktu zohor.Mereka solat jamak qasar zohor asar di surau yang berhampiran di kedai itu.Ada hikmahnya kejadian itu kerana para peserta tambah kenal dan mesra di antara satu sama lain di samping melihat suasana hidup masyarakat sekitar dan melihat sungai-sungai yang masih asli dan belum tercemar.
Ada peserta wanita bercerita kejadian itu berlaku kerana anggota rombongan tidak mensedekahkan al-Fatihah kepada Almarhum Imam Bonjol sewaktu melawat muzium Imam Bonjol tadi.Hal ini berbeza sewaktu berada di Lubang Jepun,Bukit Tinggi semalam,peserta rombongan mensedekahkan al-Fatihah kepada para pejuang negara yang terkorban di garis depan.

Sesudah beberapa jam kemudian menanti dan terus menanti,bas rombongan akhirnya dapat melepasi halangan dan rintangan berupa lori barang yang tersadai di tepi jalan.hasil kecekapan drebar bas itu,Ricky,bas dapat berselisih dengan lori itu di laluan sempit menghala ke Kabupaten Pasaman.Bas rombongan kemudiannya singgah di sebuah restoran Minang di Lubuk Sikaping untuk makan tengah hari yang sudah terlewat. Para peserta menarik nafas lega kerana dapat makan tengah hari sebelum meneruskan perjalanan ke Tanah Rao yang sudah tidak jauh lagi.

Beberapa jam kemudian Tanah Rao yang terletak di Kabupaten Pasaman ,Propinsi Sumatera Barat dilalui.Sawah padi,kolam ikan dan rumah-rumah orang Rao dapat dilihat sepanjang jalan.Bas rombongan berhenti di tempat sambutan upacara menyambut peserta-peserta rombongan JARO Malaysia dengan acara tradisional.Sambutan meriah masyarakat tempatan Rao begitu hangat termasuk berbalas-balas pantun.

Acara perasmian kunjungan JARO Malaysia dengan JARO Indonesia beberapa ketika kemudian disertai dengan ucapan daripada wakil-wakil negara masing-masing dengan begitu bersemangat sekali.Hal ini kerana kunjungan ini adalah kunjungan pertama masyarakat Rao Malaysia ke atas masyarakat Rao Indonesia sejak ratusan tahun dahulu.Saya mungkin di antara insan bertuah melihat acara ini kebetulan saya bukan berketurunan Rao tetapi Jawa cuma saya kebetulan mengkaji dan menyelidik tentang masyarakat Rao Nusantara di UPSI.Kebetulan juga saya seorang sahaja wakil Persatuan Karyawan Perak(Karyawan Pk) yang menyertai rombongan bersejarah ini.Sepatutnya ada seorang lagi iaitu Haji Zabidin Ismail tetapi terkandas di terminal LCCT Kuala Lumpur pagi tadi kerana masalah tarikh tamat pasport antarabangsanya tinggal beberapa hari lagi.Beliau terpaksa balik ke Ipoh sebaik menyedari hal itu walhal beliau yang bersungguh-sungguh benar meminta saya menyertai kembara ini.Saya bagai orang mengantuk disorongkan bantal mahu saja mengikuti kembara ini kerana saya tidak pernah tiba ke daerah ini seumur hidup saya.

Sesudah selesai acara perasmian peserta rombongan dibawa ke homestay masing-masing.Saya ditempatkan di homestay Dr.Usman Pendopo bersama-sama Mahamad Zainal Abidin dan seorang lagi bekas guru,Hj.Mohd.Nor Daud.Homestay agak sederhana.Saya tidak boleh lupa suatu peristiwa sewaktu tiba di homestay ini sewaktu bergelap dan mahu pergi mandi,saya terpijak cermin mata saya sendiri.Selama dua hari di Tanah Rao dan Padang sehingga balik ke Malaysia saya tidak memakai cermin mata.Anehnya saya boleh melihat dengan jelas tanpa memakai cermin mata.Apakah ini keberkatan Tanah Rao atau Sumatera yang masih mempunyai beberapa orang wali atau tokoh ulama besar ?Saya sukar menjawabnya kecuali Allah Yang Maha Esa lebih mengetahuinya.

Pada 25 November 2008,peserta rombongan dibawa melawat ke sekitar daerah Rao di Kabupaten Pasaman yang merupakan tanah asal-usul orang Rao Malaysia.Peserta rombongan berkumpul di tepi jalan berdekatan homestay masing-masing.Mereka kemudian dibawa ke Kampung Tarung-tarung dan singgah di sebuah penduduk kampung di situ.Mereka berpeluang menemui orang tertua di kampung itu yang usianya lebih 80 tahun dan bercerita tentang kampung itu.Mereka dijamu dengan kuih buah melaka beberapa biji seorang.

Saya sempat melihat suasana sistem parit di situ yang bersih untuk air mengalir dan mengelakkan pencemaran alam.Saya cukup suka melihat suasana bersih di kampung itu.

Tiba-tiba saya diajak oleh Mat Odit menaiki kereta seorang panitia Rao untuk pergi ke sebuah warung menemankan seorang peserta yang tidak boleh sarapan pagi lewat.Dalam perjalanan ke warung itu ,panitia itu menceritakan serba sedikit tentang asal-usul orang Rao yang katanya ada hubungan dengan penghijrahan orang-orang Kemboja dari negeri Kemboja ribuan tahun dahulu.Sewaktu saya minum pagi di warung itu,Tahiruddin Ahmad masuk dan ikut sama minum bersama-sama anak isterinya.Orang-orang di situ bercerita tentang penindasan penjajah Belanda dan orang-orang Minangkabau ke atas orang-orang Rao yang menyebabkan mereka semakin terpinggir daripada pelbagai aspek kehidupan di Sumatera Barat khasnya dan Indonesia amnya.

Tuanku Rao


Peserta-peserta rombongan kemudiannya dibawa melawat ke sebuah pesantren di Kabupaten Pasaman untuk mengunjungi para pelajar pengajian agama di situ.Para guru dan tenaga pengajar di sekolah itu menyambut baik kunjungan JARO Malaysia untuk mengetahui suasana sebenar pengajian agama di situ dan mengeratkan hubungan silaturrahim di antara sesama serumpun bangsa.

Peserta rombongan kemudiannya dibawa melawat Masjid Tuanku Rao yang menjadi tempat Tuanku Rao,pemimpin dan ulama besar Rao beribadat dan memimpin masyarakat Rao memerangi penjajah Belanda.Saya difahamkan oleh panitia di Rao ada suatu seminar memperkatakan ketokohan pemimpin besar ini pada 17 dan 18 Disember 2008 di Lubuk Sikaping,Kabupaten Pasaman,Sumatera Barat.Bagaimanapun saya tidak berpeluang menyertai seminar ini kerana ada beberapa masalah keluarga dan peribadi meskipun berhajat benar untuk menyertai seminar ini.

Peserta rombongan ini juga diberi penerangan tentang ketokohan Tuanku Rao yang mempunyai beberapa kehebatan tersendiri di kacamata orang-orang tempatan.Menurut orang-orang Rao wajah sebenar Tuanku Rao atau nama sebenarnya Shamsu Tamrin sukar digambarkan berbanding Imam Bonjol yang gambar dan wajahnya ada di Muzium Imam Bonjol mahupun dalam buku-buku sejarah yang sempat saya peroleh sewaktu berkunjung di sana.Saya sempat memperoleh buku Tuanku Imam Bonjol: Sejarah Intelektual Islam di Minangkabau(1784-1832) karya Drs.H.Sjafnir Aboe Nain Dt.Kando Marajo(2008).

Bas rombongan kemudiannya bergerak menuju ke Madrasah Bersuluk Syeikh Muhammad Noor Effendi yang terletak di Tanah Dingin Sungai Ronyah tidak jauh dari situ melintasi Sungai Ronyah yang mengalir deras.Bas melewati kawasan penduduk kampung dan banyak rumah memiliki parabola untuk mendapatkan siaran televisyen Indonesia dan luar negeri.Saya tiba-tiba teringat mesej Hariffudin Kamarudin di Ipoh,Perak yang mengatakan keluarga ibunya berasal dari kampung di Sungai Ronyah ini. Sekarang saya sudah menjejakkan kaki ke tempat yang diceritakannya itu.

Beberapa ketika kemudian peserta rombongan JARO Malaysia tiba ke Madrasah Bersuluk Syeikh Muhammad Noor Effendi yang terletak di tepi sawah dan mempunyai kolam ikan sebagai sumber lauk-pauk .Suasana di kawasan ini memang sejuk apalagi air dari gunung terus mengalir ke madrasah ini dan kawasan kampung di sini.Sewaktu mengambil wuduk di sini untuk solat jamak qasar zuhur dan asar memang terasa sejuk airnya .Sesudah solat di madrasah ini peserta rombongan dijamu makan tengah hari dan kemudiannya mendengar ceramah agama dari Syeikh Muhammad Noor Effendi yang mewarisi perjuangan dakwah daripada bapanya.
Menurut Syeikh Muhammad Noor Effendi,madrasah ini didatangi ramai masyarakat tempatan dan pelajar yang pernah belajar di Syria.Saya sempat merakam ceramah beliau dalam pita rakaman untuk didengar semula sekembalinya dari Rao ke Tanjung Malim,Perak.Syeikh Muhammad Noor banyak mengajar tasauf di sini dalam usaha mencari keredaan Allah.Saya teringat kata-katanya agar umat Islam lebih banyak makan sayur-sayuran dan mengelakkan makan daging untuk menjaga kesihatan dan mengekang hawa nafsu yang akan lebih kuat jika makan daging.

Hal ini mengingatkan saya kepada Wak Ali bin Ibrahim di Batu 16,Jalan Sungai Tiram,Ulu Tiram, Johor sewaktu berubat batu karang dengannya. Wak Ali berpesan agar berpantang supaya tidak makan apa juga daging,susu,sotong,telor,udang,ketam,kerang kecuali ikan atau sayur.Saya mendapat jawapan mengapa perlu berpantang untuk lebih makan sayur-sayuran dan ikan di sini secara ilmu tasauf sesudah mendengar ceramah singkat daripada Syeikh Muhammad Noor Effendi apabila rombongan JARO Malaysia berkunjung ke Tanah Dingin Sungai Ronyah di mana terletaknya Madrasah Bersuluk pimpinan Syeikh Muhammad Noor Effendi.Mungkin jika diizinkan Allah,saya ingin berkunjung lagi ke tempat ini untuk belajar ilmu tasauf dengan tokoh ini suatu masa nanti.
Bas rombongan kemudiannya bergerak ke sebuah jambatan dan di bawahnya mengalir Sungai Asyik.Ramai peserta rombongan turun dan melihat keindahan alam di situ.Dari atas jambatan itu,Haen Taib Ridun bin Hatta,panitia Rao memberitahu saya arah dan lokasi sebenar kampung dan kerajaan asal Rao yang sudah tenggelam dan tinggal semak-samun.Kebanyakan penduduk sudah berhijrah ke kawasan pekan Rao sekarang.Menurutnya ada seorang penyelidik dari Jerman sedang membuat kajian di Rao tentang sejarah bangsa Rao yang begitu menarik minatnya untuk mengkaji orang-orang Rao dan tentunya suatu cabaran kepada orang Rao atau Indonesia sendiri mengapa orang luar berminat mengkajinya.

Bas rombongan kemudiannya bergerak menyusur kampung-kampung lain di Tanah Rao sambil terlihat kawasan sawah padi,kolam ikan dan pokok buah-buahan yang diusahakan oleh orang-orang Rao.Bas kemudiannya berhenti di Lubuk Layang dan melihat prasasti peninggalan zaman purbakala.Apakah ianya batu milik penganut agama Hindu atau Buddha yang berhijrah dari Kemboja ribuan tahun silam tentunya perlukan kajian lanjut dari para arkeologi untuk mengesahkan dan mengenal pasti tulisan purba dan maknanya yang tertulis di batu itu.Saya ikut mengambil gambar dan bergambar di tepi batu itu bersama Mat Odit.

Bas rombongan kemudian terus bergerak dan berhenti di tepi sebuah rumah penduduk kampung Rao.Para peserta rombongan berjalan kaki menuju ke Kampung Lubuk Sadap untuk minum petang .Beberapa orang peserta yang sudah keletihan menaiki motosikal penduduk kampung itu yang datang mengambil nereka.Mereka disambut dengan paluan kompang oleh sekumpulan kanak-kanak perempuan.Saya melihat di sekitar kampung itu banyak ditanam pokok kopi dan kelapa.

Peserta rombongan kemudiannya balik ke homestay masing-masing dengan bas untuk beristirehat sebelum solat fardu maghrib.Mereka kemudiannya dibawa makan malam ke rumah salah seorang tokoh Rao di pekan Rao.Beberapa orang peserta rombongan yang menemui saudara-maranya yang sudah sangat lama tidak ditemui bermalam di rumah saudara-mara mereka keturunan Rao.Saya bertemu dengan Encik Amran,salah seorang pengkaji dan penulis sejarah Rao pada malam terakhir di bumi Rao dan bersalam dengannya.Saya mendapat maklumat beliau akan hadir di Mesyuarat Agung penubuhan Persatuan Jalinan Rao Malaysia(JARO) di Dewan Sri Tanjung, Universiti Pendidikan Sultan Idris, Tanjung Malim,Perak pada hari Ahad,21 Disember
2008.

Keesokan harinya,26 November 2008,para peserta rombongan bangun awal dan bersiap-siap untuk meninggalkan homestay masing-masing.Mereka menaiki bas rombongan dan menuju ke sebuah kolam air panas Panti sementara menunggu makan tengah hari.Kolam air panas itu mengingatkan saya dengan kolam air panas Felda Sg.Klah,Sungkai, Perak.Saya sempat merendamkan kaki di kolam air panas itu bersama para peserta rombongan yang berminat.

Bas rombongan kemudiannya bergerak semula ke suatu tempat bernama Kauman Nagari Tanjung Betung,Kecamatan Rao Selatan,Kabupaten Pasaman,Sumatera Barat untuk makan tengah hari sebelum berpisah.Di majlis jamuan terakhir di bumi Rao itu saya sempat berbual dengan Edi Erman,seorang pegawai agama dan beberapa yang lain termasuk Febri Dayani(janda anak satu) dan beberapa orang tua yang mengetahui sedikit sebanyak perjuangan dan suka duka hidup orang Rao daripada mulut mereka sendiri.
Bas rombongan meninggalkan Tanah Rao bersama seribu kenangan dan melintasi jalan-jalan yang pernah dilalui sewaktu datang beberapa hari lepas.Panorama alam seumpama sawah padi,sungai,Bukit Barisan,gunung berapi tak aktif dan aktif,olam ikan dan kampung-kampung orang Rao dan Minang dilalui semula.Bas rombongan singgah di sebuah kedai pakaian dan kraftangan di Bukit Tinggi.

Bas rombongan terus bergerak bersama curahan hujan yang mulai mencurah.Beberapa orang peserta rombongan menyampaikan beberapa buah lagu lama dan baru sepanjang perjalanan menuju ke Padang.Ada yang menyampaikan lagu Bengawan Solo,Menimbang Rasa ,Geylang Serai dan sebagainya.Saya tidak ketinggalan menyampaikan lagu-lagu malar segar kerana teruja dan sporting dengan nyanyian mereka.Saya menyampaikan lagu “Berkorban Apa Saja”,”Malaysia Berjaya”,”Bahtera Merdeka” dan “Seroja”sebagai sumbangsih pada malam di dalam bas itu.

Bas akhirnya memasuki Bandar Padang dan terus bergerak ke Restoran AW di tepi laut untuk makan malam sambil menghirup hembusan bayu laut yang sejuk dan nyaman.Di kejauhan Jambatan Siti Nurbaya yang terungkap dalam novel Siti Nurbaya dan kisah Datuk Maeringgih.Bas rombongan kemudian bergerak ke Hotel Rocky Plaza dan tiba tidak lama kemudian.Saya ditempatkan sebilik dengan Hj.Samran Abd.Manap.Keletihan begitu terasa dan saya cepat masuk tidur.Perjalanan jauh dari Tanah Rao ke Padang memang meletihkan tetapi mencetuskan ilham pelbagai isu kehidupan.

Hari ini 27 November 2008 merupakan hari terakhir kembara di bumi Padang,Sumatera Barat.Sesudah sarapan pagi di café Hotel Rocky Plaza,peserta rombongan terus check out hotel dan memasukkan semula beg ke dalam perut bas.
Bas rombongan meninggalkan Hotel Rocky Plaza dan bergerak menuju ke Pantai Air Manis dan singgah sekejap untuk melihat penjual telur-telur penyu dan keindahan pantai yang menghadap ke arah Lautan Hindi.

Teluk Bayu

Bas terus bergerak ke arah Teluk Bayu sambil panitia rombongan,Zenal Abidin bercerita tentang kisah hidup penyanyinya,Erni Johan.Beliau juga bercerita kisah legenda Malin Kundang yang begitu terkenal dan melakonkannya sekali sebagai bahan pengajaran dan renungan agar tidak menderhaka kepada si ibu jika sudah menjadi kaya atau berjaya dalam hidup.Peserta rombongan tidak berpeluang melihat batu sumpahan Malin Kundang kerana jalan yang agak licin kerana hujan pada malam tadi dan kesuntukan masa untuk pulang ke Malaysia.

Saya dan peserta rombongan dibenarkan berjalan-jalan di sekitar bandar Padang yang lokasinya tidak jauh dari Hotel Rocky Plaza, tempat menginap pada malam tadi.Saya dan Mat Odit berlegar di sekitar bandar Padang.Saya mencari kedai kaset sekiranya ada menjual lagu “Teluk Bayu” nyanyian Erni Johan sebagai kenangan tetapi hampa belaka kerana penjual kaset itu tidak ada menjualnya lagi kerana mereka menjual lagu-lagu baru sahaja dan setengah-setengahnya sudah tidak mengenali penyanyi era 1960-an itu.
Saya dan Mat Odit menggunakan masa yang ada dengan berjalan kaki menuju ke kedai buku Sari Anggerik yang terletak di No.63,Jalan Permindo,Padang untuk membeli buku-buku terbaru atau lama yang boleh menjadi bahan rujukan dan bacaan untuk dibawa pulang ke Tanjung Malim,Perak.Ada beberapa orang mengirim agar membeli buku jika singgah di bandar Padang.Saya membeli beberapa buah buku dengan kad kredit Public Bank yang rupanya diterima di kedai buku itu.Saya berasa lega dengan situasi itu.

Bas rombongan bergerak mengitari bandar Padang sambil melihat suasana bandar itu.Bas singgah di Restoran Lubuk Idai dan makan secara bersila dengan masakan minang.Hal ini mengingatkan saya dengan Restoran Tupai-tupai di Kuala Lumpur yang mempunyai konsep yang sama.

Sesudah makan tengah hari terakhir di bandar Padang itu,bas rombongan terus bergerak menuju ke Lapangan Terbang Minangkabau untuk check-in sebelum berlepas ke LCCT Kuala Lumpur pada jam 2.30 petang waktu lndonesia.Saya dan peserta rombongan sempat berlegar-legar di sekitar terminal lapangan terbang itu sambil solat jamak qasar solat zohor dan asar agar tidak kelamkabut di jalanan nanti.

Pesawat Airasia kemudian berlepas meninggalkan Lapangan Terbang Minangkabau menuju ke LCCT Kuala Lumpur yang hanya mengambil masa satu jam sahaja untuk tiba.Begitu cepatnya perjalanan dari Padang ke Kuala Lumpur yang didekatkan oleh teknologi moden.Pesawat Airasia selamat tiba di LCCT Kuala Lumpur dan terus menaiki bas sewa yang ditempah oleh JARO Malaysia menuju ke Ipoh.Saya turun lebih dulu di stesen bas Tanjong Malim,Perak.Sebelum itu peserta rombongan singgah di hentian Sungai Buluh,Selangor untuk makan malam sendirian berhad dan mengerjakan solat jamak qasar maghrib dan isyak.

Sepanjang perjalanan pulang dari LCCT Kuala Lumpur menuju ke Tanjong Malim,Perak, saya sempat berbual dengan Tahiruddin Ahmad dan beberapa yang lain untuk menghilangkan rasa letih dan mengantuk.Sebaik tiba di stesen bas Tanjong Malim,Perak,saya mencari kereta sapu untuk pulang ke rumah di Taman Bernam Baru,Tanjong Malim,Perak.Saya tidak mahu menyuruh isteri datang ambil saya kerana tidak mahu menyusahkannya dan tiba di rumah sekitar jam 10:00 malam bersama sejuta kenangan dan seribu keletihan yang tidak terucapkan.

2 ulasan:

Ridzuan Daud berkata...

PEMBETULAN

Konsep 'Sekondak Hati' diilhamkan oleh Dr Dzulkhaini Hj Hussain, seterusnya meminta sepupu beliau, RIDZUAN DAUD, mencipta melodi dan senikata lagu tersebut mengenai kedatangan orang Rawa ke Semenanjung Tanah Melayu pada masa dahulu.

Amsyahril Syahril berkata...

akesinwoAssalamualaikum Tuan/Puan.

Salam dari Kita Holidays Travel & Tour Indonesia.
Kalau Tuan/Puan nak melawat ke Indonesia, jangan risau hati sila hubungi kami di:

KITA HOLIDAYS TRAVEL & TOUR INDONESIA
Tour operator & Travel Agency

Kami memberikan pengkhidmatan yang baik dengan penuh rasa kekeluargaan dengan harga tour yang sangat berpatutan di daerah yang favorit untuk di lawati di Indonesia seperti : Padang dan Bukittinggi Tour, Aceh Tour, Medan Tour, Jakarta dan Bandung Tour, Jogjakarta Tour dan Bali Muslim Tour.

Contact person : Amsyahril
Mobile : +6285263007445
E-Mail : am_holidays@yahoo.com / kita_holidays@yahoo.com / kitaholidays@yahoo.com.